Kenaikan Harga Beras, Tidak Untungkan Petani

Kenaikan Harga Beras, Tidak Untungkan Petani
Spread the love

LUWU, Cyberpare.com –Kenaikan harga beras yang dirasakan semua warga saat ini, bagi petani padi sawah  di Kabupaten Luwu  Sulawesi Selatan   yidak merasakan keuntungan dari naiknya harga, pasalnya kenaikan harga beras terjadi setelah masa panen petani berlangsung.

Para petani di Luwu saat ini  umumnya memasuki masa tanam atau masa pembersihan lahan, sehingga masa panen akan berlangsung tiga bulan kedepan.

Menurut petani  kenaikan harga beras di pasaran  tidak diikuti dengan kenaikan harga gabah  sehingga hanya diuntungkan oleh satu pihak  sementara produksi beras petani akhir tahun 2017 lalu rata rata mencapai 7 ton per hektar.  Harga gabah kering giling di Luwu saat ini seharga 4.800 rupiah perkilogram.

“Kenaikan harga Beras, bagi kami petani di Luwu yang baru memasuki masa tanam dan pembersihan lahan sama sekali tidak memberi keuntungan, karena kenaikan beras terjadi setelah masa Panen berlangsung,” ujar Sahrir.(Amran / Effendy)

https://cyberpare.com/wp-content/uploads/2017/08/IMG-20170804-WA0159.jpg"

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Tinggalkan Balasan